oleh

Anisa Cinta Ramadhan (Episode 44), Karya Cicih MPI Sejak 1 September 2020

Episode 44
Kemudian Anisa masuk ke ruang ibunya dan Ramadhan menghantar Najwa pulang
Najwa: Ramadhan kayanya aku mau pulang deh
Ramadhan:emng kamu udah gkpp
Najwa:iya aku udh gk pp ko
Ramadhan:yaudah aku mau bilang dokter dulu klo kamu boleh pulang nanti aku anter kamu pulang
Najwa:iya Ramadhan
Disisi lain Alwi disuruh kerja oleh ayah kandungnya dikarenakan kurang mencukupi kebutuhan nya
Gunawan:Alwi
Alwi:iya yah kenapa
Gunawan:kamu kan bukan kaya dulu lagi yg apapun yg kamu mau selalu dikasih
Alwi:iya yah ouh ya yah Alwi mau ngomong
Gunawan:mau ngomong apa
Alwi:Alwi mau ngomong ke ayah Alwi boleh gk ke pesantren lagi soalnya Alwi lagi belajar
Gunawan:Alwi untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari aja kita kurang apalagi kamu ke pesantren itukan sama aja pake biaya gimana ayah dapat uang untuk biaya kamu ke pesantren mendingan kamu kerja bantuin ayah
Alwi:tapi yah
Gunawan:udah lah kamu nurut aja sama ayah sekarang kamu kerja jangan malesan
Alwi:dalam hati( yaallah Alwi harus kerja apa )
Kemudian Alwi mencari kerjaan ternyata ada lowongan pekerjaan di sebuah bengkel Alwi bekerja di bengkel yg langganan ayahnya Farhan Ardiansyah
Alwi: assalamualaikum pak tadi saya ada lowongan pekerjaan apa masih ada gk pak lowongan nya
Pak Pardi:ouh iya dek memang disini ada lowongan tapi disini tidak membutuhkan anak seusia mu kenapa memangnya dek
Alwi:euh nama saya Alwi pak saya butuh pekerjaan insyaallah saya akan memberikan yg terbaik buat bapak
Pak Pardi:iya saya tau tapi kan dek..
Alwi:saya mohon ya beri saya pekerjaan disini
Pak Pardi:iya tapikan disini gajinya gk seberapa
Alwi:gk pp ko pak mau besar atau kecil Alwi tetap akan terima jika bapak memberikan pekerjaan buat alwi
Pak Pardi:baiklah saya akan beri pekerjaan buat adek
Alwi: Alhamdulillah makasih ya pak
Pak Pardi:ouh ya memangnya kamu tau dan pernah pengalaman mengenai bengkel
Alwi:dalam hati (ouh iya ya Alwi kan gk tau apa-apa tentang bengkel )Alwi gk tau sih pak soalnya setiap hari nya Alwi di pesantren jadi Alwi gk tau apa-apa tentang bengkel
Pak Pardi:loh klo kamu di pesantren kenapa kamu harus mau bekerja di bengkel
Alwi:Alwi ingin membantu keluarga saja
Pak Pardi:ouh yasudah bentar ya
Hey Roni kemari
Roni:iya pak
Pak Pardi:ou ya ini namanya Alwi ,Alwi ini bakal kerja disini kamu ajarin dia tentang bengkel disini
Roni:ouh iya pak mari Alwi
Alwi:iya kk
Kemudian setelah Ramadhan menanyakan tentang Najwa yg ingin pulang tak sengaja Ramadhan mendengar suara orang yg sedang berteriak histeris dan Ramadhan pun bertanya kepada suster mengenai pasien tersebut
Anisa:mih mamih kenapa
Ibu:Anisa mamih ingin cari Alwi pasti dia kelaparan
Anisa:iya mih tapi mamih masih sakit dan mamih harus banyak istirahat
Ibu:mamih gk bisa diam seperti ini mamih cari Alwi mamih cari Alwi Anisa
Anisa:mamih gk boleh keras kepala gitu dong
Ibu:mamih harus cari Alwi
Anisa:mamih gk kaya gini dong
Ibu:kamu kenapa kaya gitu banget sih sama mamih mamih cuma mau cari Alwi Anisa
Anisa:mamih ko jadi bentak Anisa sih
Ramadhan:sus,itu kenapa ya ko teriakkan gitu
Suster:ini mas pasien mengalami depresi
Ramadhan: astaghfirullah memang nya kenapa
Suster:saya kurang tau mas yg saya tau sih katanya dia mau mencari anaknya
Ramadhan:ouh
Suster:mari mas saya mau permisi dulu
Ramadhan:ouh iya sus,

Kemudian Ramadhan menemui Najwa
Ramadhan:Najwa sekarang kamu boleh pulang
Najwa: Alhamdulillah akhirnya aku bisa pulang juga yaudah yuk
Ramadhan:tapi kamu bener gk pp
Najwa:iya aku udah gkpp ko lagian luka kecil
Ramadhan:ouh yaudah yuk
Kemudian ibunya lari meninggalkan rumah sakit dan Anisa
Ibu:klo kamu gk mau bantuin mamih tuk nyari Alwi biar mamih kamu emng gk pernah sayang sama Alwi
Anisa:gk gitu mih,mih mamih
Kemudian Ramadhan melihat Anisa berteriak mengejar mamihnya
Anisa:mih tunggu dulu mih mamih Anisa mau mih nyari Alwi kita bareng-bareng tapi kita gk kaya gini mih
Ramadhan:Anisa
Najwa: Ramadhan itu kyanya Anisa ko dia manggil mamihnya mendingan kamu kejar Anisa
Ramadhan:aku kejar dulu ya
Najwa:iya
Anisa :mih mamih dengerin Anisa dulu mamih Jagan kaya gini dong
Ibu: lepasin mamih Anisa lepasin
Kemudian Ramadhan menenangkan hati ibu Merly
Ramadhan:mih mamih kenapa
Anisa: Ramadhan
Ibu: Ramadhan mamih mau cari alwi
Ramadhan:Alwi memangnya Alwi kemana
Yaudah kita pulang dulu ya kita cari bareng”
Anisa:kita pulang ke apartemen aja
Ramadhan: apartemen ?
Anisa:iya
Kemudian Najwa datang menemui Anisa Ramadhan dan ibu Merly
Najwa:Anisa!
Anisa: Najwa?kamu kenapa
Najwa:tante,tante kenapa Tante ko jadi kaya gini sih
Ibu:gk ko gkpp Najwa
Najwa:yaudah mendingan langsung bawa kerumah sakit
Ibu:gk Tante mau nyari Alwi
Najwa:Alwi kan lagi di pesantren Tante Ko di cari
Anisa:Najwa ceritanya panjang jadi kita belum bisa nyeritain apa”
Yaudah mih kita pulang
Ibu;mamih mau nyari Alwi Anisa
Anisa:iya tapi kita pulang dulu mih
Ramadhan:iya mih mendingan kita pulang dulu nanti kita cari bareng bareng
Najwa:tapi maaf ya aku gk bisa ikut
Anisa:iya gak pp ko Najwa makasih ya udah perhatian
Najwa:iya sama-sama
Anisa: Ramadhan kayanya kamu anterin dulu deh Najwa pulang
Najwa:gk usah ko aku naik taksi aja
Ibu:dalam hati (kayanya Anisa sama Ramadhan lagi ada masalah deh )
Kemudian Anisa dan Ramadhan menghantar mamihnya pulang
Ramadhan:Anisa aku naik motor ya
Anisa:iya Ramadhan
Ramadhan: yaudah kita cari taksi yuk
Kemudian saat di perjalanan mobil yg ditumpangi oleh Anisa dan Ramadhan mengikutinya ternyata mobil tersebut melewati bengkel tempat Alwi bekerja.
Dan sesampainya di apartemen Anisa menceritakan tentang ibunya dan ayahnya
Anisa:mamih istirahat dulu ya nanti Anisa bakal cari Alwi Anisa janji deh
Ibu:makasih ya Anisa
Anisa:iya mih
Kemudian Ramadhan dan Anisa saling berbicara
Anisa: Ramadhan kamu masih marah ya sama aku
Ramadhan:gk untuk apa aku marah
Anisa:ya kan aku udah bikin kamu marah
Ramadhan:iya sih tapi biar bagaimanapun juga kamu adalah istri aku yaudah gk usah bahas itu sekarang kamu ceritain ada apa sih dengan ini semua kenapa kamu dan mamih bisa tinggal disini
Anisa:aku juga gk tau Ramadhan aku bingung kenapa bisa seperti ini seolah-olah papih itu marah banget sama mamih dan papih sampai membuang Alwi dan katanya papih bukan ayah kandung Alwi
Ramadhan:hah ko bisa sih
Anisa:ya aku jg bingung Ramadhan papih itu menunjukkan foto-foto nya dan papih itu menganggap mamih itu selingkuh
Ramadhan: astaghfirullah terus kebenarannya belum di selidiki
Anisa:belum papih tuh kekeh banget marah sama mamih
Ramadhan:yaudah nanti aku bantu cari Alwi ya
Anisa: makasih ya Ramadhan
Ramadhan:iya udah dong jelek banget sih klo cemberut muka nya
Anisa:iih apaan sih
Ramadhan:senyum dong senyuman buat aku mana
Anisa:(senyum tertawa)
Lagu”teman cintaku”
Anisa:jadi kamu gk marah lagi sma aku
Ramadhan:gk lah capek marah terus tapi jangan di ulangi lagi ya aku bisa ngerti manusia itu tempatnya salah dan khilaf tapi salah dan khilaf itu jangan di jadikan sebagai kemalasan kamu tetap berusaha untuk merubah menjadi orang yang lebih baik Ok
Anisa:Ok komandan (sambil tersenyum)
Ramadhan: astaghfirullah aku lupa aku aku ngajar
Anisa;ouh yaudah ko mau ngajar salam ya buat umi Abi nanti klo umi atau Abi nanya Alwi dimana bilang aja Alwi lgi keluar kota sama papih nya
Ramadhan:iya yaudah aku berangkat ya jagain mamih
Anisa:iyaaa
Ramadhan: yaudah assalamualaikum
Anisa: waalaikumsalam hati hati ya

Kemudian saat diperjalanan tiba-tiba motor yg di kendarai Ramadhan ternyata bannya bocor Ramadhan mencari bengkel yg ternyata bengkel tersebut tempat Alwi bekerja
Ramadhan: astaghfirullah kenapa nih ko tiba-tiba motor enak dibawa yaallah ternyata bocor duh itu kayanya bengkel kebetulan banget
Permisi
Karyawan:iya mas kenapa ada yg bisa di perbaiki
Ramadhan:ban saya tiba-tiba bocor mas
Karyawan:ouh yaudah biar saya perbaiki
Dek tolong ambilkan perkakas
Alwi:iya kk
Ketika Alwi mau mengantarkan perkakas Ramadhan dapat telpon dari keluarganya
Ramadhan:hah assalamualaikum ada apa
Ouh iya nih ban motor aku bocor kk iya kayanya lumayan agak lama sih soalnya ban bocor ouh ya kk iya insyaallah secepatnya
Loh itu kaya aaa…….
Karyawan:mas
Ramadhan:ouh iya
Karyawan:udah selesai mas
Ramadhan: ouh iya berapa
Karyawan:20rb mas
Ramadhan:ouh nih mas makasih
Kemudian Ramadhan pergi kerumahnya
Ramadhan: assalamualaikum
Umi: waalaikumsalam Ramadhan ko telat
Ramadhan:iya mi tadi Ramadhan habis nagter Najwa
Umi:najwa,kamu nganter kemana
Ramadhan:kerumah sakit
Umi: astaghfirullah Najwa kenapa
Ramadhan:Najwa gkpp mi dia cuma jatoh sedikit ya gk parah
Umi: yaallah terus najwanya gk pp
Ramadhan:gkkpp umi
Umi:kenapa gk dibawa kesini aja
Ramadhan:ya soalnya Ramadhan gk nganter Najwa pulang
Umi:kenapa
Ramadhan: Ramadhan ketemu Anisa
Umi:ouhh kamu ketemu Anisa
Ramadhan:iya umi ouh ya ada salam dari Anisa
Umi:salam,kamu gk salah Anisa bilang kaya gitu
Ramadhan:kenapa umi bukannya bagus ya
Umi:bukan gitu Ramadhan maksud umi emngnya Anisa pacar kamu dan dia gk tinggal disini lagi kenapa dia gk ikut pulang aja sih kaya sama siapa aja pake salam segala
Ramadhan:bukan gitu umi anisakan lagi dirumah orangtuanya jadikan dia gk sempat untuk ikut sama Ramadhan
Umi:umi tuh gk tau yg ada dipikiran Anisa itu kayanya dia itu gk nyaman gitu klo tinggal disini
Ramadhan:umi ko ngomong nya gitu sih sama Anisa
Umi:yaudah lah umi mau pergi pengajian Abi kamu udah nunggu
Ramadhan:iya umi
Umi: assalamualaikum
Ramadhan: waalaikumsalam dalam hati (umi kenapa ya klo aku bahas Anisa umi sinis gitu kenapa ya)
Kemudian malam pun tiba Alwi baru pulang kerja dan alwi di tanyain oleh ayahnya soal pekerjaannya
Alwi: assalamualaikum
Gunawan: waalaikumsalam udah dapet kerjanya
Alwi:usah yah
Gunawan:kerja apa
Alwi:kerja bengkel
Gunawan:yaudah istirahat
Dalam hati (mmm ada manfaatnya juga gue ngurusin tuh bocah kan lumayan dapat duat jadi gue gk usah capek-capek kerja hmmm gue bisa dapat uang dari si Fahmi dan juga dari si Alwi hahahaha )duh ko sifahmi blm kabar sih apa gue telpon aja ya
Hallo Fahmi
Fahmi:ada apa sih telpon”heh klo telpon tuh ya kira kira dong cari situasi yg baik kn gue lagi dirumah mas Farhan klo sampai tau gimana
Gunawan:yaelah mana gue tau klo Lo ada rumah situ bos mana nih duitnya udah beberapa hari bos gk transfer
Fahmi:yayaya
Gunawan:Ok awas ya bos klo gk transfer gue akan
Fahmi:iya udalah
Gunawan; ancamannya ternyata ampuh juga

Ternyata Alwi mendengar pembicaraan ayahnya dan Fahmi dari kejauhan
Alwi:dalam hati (ayah lagi ngomong sama siapa ya ko pake ancaman-ancaman Segala)
Kemudian Farhan tanpa sengaja mengejutkan Fahmi yg ternyata Farhan tidak mendengar pembicaraan Fahmi dan Gunawan
Ayah:Fahmi
Fahmi:hah mas Farhan ada apa
Farhan:ouh gk ini mas mau ngomong
Fahmi:iya mas mau ngomong apa
Farhan jadi dikantor ada investasi dari luar nah kamu yg akan memegangnya
Fahmi:haah serius mas
Farhan:iya kan lumayan mas liat kamu kerjanya bagus
Ouh ya katanya kamu mengeluarkan karyawan yg jabatan nya sebagai manager
Fahmi: dalam hati (aduhh ngomong apa ya)ya gk mungkin lah mas orang dianya yg mau keluar sendiri mas
Farhan: tapi bilangnya kamu yg nyuruh
Fahmi:pasti dia itu pengen bekerja lagi mas
Jadi seolah-olah aku deh yg nyruh ngeluarin dia padahal dia sendiri loh mas
Farhan: yasudah lh
Fahmi:mas Farhan gk pengen nanya kabar sma mba Merly kah
Farhan:…..udahlah mas mau masuk
Fahmi:dalam hati(kayanya mas Farhan benci sekali ya sama mba Merly bagus deh klo gitu
Beberapa hari kemudian ayah Farhan pergi ke kantor tiba-tiba mobil yg di kendarai oleh ayah Farhan mogok di jalan arah bengkel yg dimana Alwi bekerja disitu
Ayah Farhan:loh kenapa nih mobil aduh kayanya mogok eh itu kayanya bengkel
Kemudian ayahnya membawa mobil ke bengkel dimana bengkel tersebut langganan ayahnya
Ayah Farhan:mas minta tolong dong mas bnerin mobil saya kayanya mogok deh mas
Karyawan:ouh iya pak.
Dek tolong bawain perkakas nya ya nanti kamu nyusul kesana
Alwi:iya kk
Kemudian disaat Alwi ingin menemui kk nya tanpa sengaja ayah dan alwi saling bertemu
Alwi:nih kk
Pak Farhan:Alwi(muka kaget)
Alwi:Om Farhan
BERSAMBUNG

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed