POLRES ACEH UTARA, UNGKAP TIGA KASUS NARKOBA, LIMA TERSANGKA & 2,2 KG SABU DIAMANKAN.

LHOKSUKON, MPI – Satuan narkoba polres aceh utara menggagalkan peredaran narkoba jenis sabu seberat 2,2 kg dari 3 kasus yang menjerat 5 orang tersangka dalam dua pekan terakhir. Hal itu disampaikan pada konferensi pers yang digelar di mapolres setempat selasa 27/06/2023.

Kapolres aceh utara AKBP Deden Heksaputera S, S.I.K melalui Kabag Ops Kompol Firdaus didampingi kasat res-narkoba AKP Novrizaldi menyampaikan pengungkapan kasus narkoba jaringan antar provinsi itu dilakukan pada periode 12 hingga 24 juni 2023.

Kasus pertama menjerat tersangka Mansur, 43 tahun warga gampong samakurok kecamatan tanah jambo aye kabupaten aceh utara, ia ditangkap pada 12 juni di sebuah gubuk gampong cot ara kecamatan baktiya, aceh utara.

“Tersangka Mansur merupakan pengedar sabu antar provinsi, iya ditangkap beserta barang bukti sabu seberat 700 gram dalam bungkusan plastik teh cina Qing Shan, serta 2 unit handphone yang dipakai tersangka,” ujar Kompol Firdaus.

Berikutnya pada 15 juni 2023 sat-res-arkoba menangkap 3 tersangka di gampong matang maneh kecamatan tanah jambo aye, mereka yang ditangkap yakni Musliadi (40) warga gampong lubok pusaka kecamatan langkahan yang disebut sebagai bandar dan kemudian M Maulizar (23) serta Martunis (28) warga setempat yang berperan sebagai kurir atau pun perantara dalam jual beli sabu.

“Dari kasus kedua ini disita satu bungkus sabu seberat 500 gram yang dikemas dalam plastik bening serta dua unit Handphone,” ujar Firdaus.

Terakhir, kasus yang diungkap menjerat tersangka Salman Al Farisi, 19 tahun warga rawang itek kecamatan tanah jambo aye, iya ditangkap pada 24 juni di jalan banda aceh-medan gampong nga kecamatan lhoksukon.

Dari tersangka ini petugas mengamankan 1 kg sabu yang disembunyikan dalam empat bungkusan kantung aluminium foil berisi bedak powder masing-masingnya seberat 250 gram sabu.

“4 kantung itu disimpan dalam sebuah koper bewarna biru dan dibawa menggunakan mobil box suzuki carry oleh tersangka, dari pengakuan tersangka sabu ini didapat dari DPO berinisial H, dirinya ditugaskan mengantar sabu tersebut dengan upah Rp30 juta kepada seseorang di kawasan baktiya barat.” ujarnya.

Kelima tersangka yang ditangkap dijerat Pasal 114 ayat (2) Jo Pasal 112 ayat (2) Jo Pasal 132 ayat (1) UU RI No.35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman pidana mati, pidana penjara seumur hidup, atau pidana penjara paling singkat enam tahun dan paling lama 20 tahun penjara.

Kompol Firdaus mengatakan, dari hasil pengungkapan 3 kasus narkoba itu telah menyelamatkan generasi bangsa sejumlah 22 ribu jiwa.

“Polres aceh utara terus berkomitmen dan berfokus pengungkapan kepada yang besar untuk memutus mata rantai peredaran narkoba di wil-kum polres aceh utaram kemudian dalam momentum memperingati hari anti narkotika internasional yang diperingati pada 26 juni kami berharap peran serta masyarakat terus aktif bersama-sama memerangi narkoba,” pungkasnya.

(Jihandak Belang Kaperwil Aceh)


Klik Logo Diatas
Streaming 100.3FM Radio Elgangga

Siapakah Calon Walikota Bekasi 2024? Polling Diselenggarakan Oleh mediapatriot.co.id

View Results

Loading ... Loading ...


Baca Juga Berita Terbaru Hari Ini Seputar Politik, Pendidikan, Ekonomi, Bisnis, Sosial, Budaya, Pertahanan, Keamanan, Luar Negeri dan Dalam Negeri



Promosi Produk Harga Murah dengan Diskon Besar Hanya di Media kami Hubungi Bagian Promosi & Iklan mediapatriot.co.id KLIK DISINI


Posting Terkait

Jangan Lewatkan