Ir. Levina Wildamina Litaay, MM, Ketua Umum Ikatan Keluarga Besar Teon Nila Serua (IKB TNS), menghadiri acara Hari Laut Sedunia

Ir. Levina Wildamina Litaay, MM, Ketua Umum Ikatan Keluarga Besar Teon Nila Serua (IKB TNS), menghadiri acara Hari Laut Sedunia yang dilaksanakan oleh Perhimpunan Masyarakat Maluku Indonesia (08 Juni 2024). Maluku Tabaos untuk membangkitkan kembali komitmen terhadap pembangunan nasional yang berlandaskan karakteristik bangsa bahari dan visi besar Indonesia. Acara ini digelar di Tugu Proklamasi, Jakarta.

Levina Wildamina Litaay menjelaskan bahwa Ikatan Keluarga Besar Teon Nila Serua merupakan organisasi yang terdiri dari masyarakat adat Teon Nila Serua, yang berasal dari tiga pulau di tengah Laut Banda. Pada tahun 1978, masyarakat dari pulau-pulau tersebut dievakuasi ke Pulau Seram dan menetap di 16 negeri adat di Kecamatan TNS dan satu negeri adat di Kecamatan Amahai, Kabupaten Maluku Tengah. Evakuasi ini meninggalkan berbagai permasalahan sosial dan politik yang belum terselesaikan hingga kini. Untuk memperjuangkan kepentingan masyarakat tersebut, organisasi ini didirikan pada tahun 2017 dan telah berbadan hukum secara nasional. IKB TNS kini memiliki cabang di berbagai provinsi, memanfaatkan kekuatan diaspora untuk membantu mengatasi berbagai tantangan yang dihadapi.

Dalam konteks Hari Laut Sedunia, Levina menyoroti pentingnya kelautan bagi kesejahteraan masyarakat Maluku. Menurutnya, meskipun 926 wilayah Maluku adalah laut, masih terdapat enam kabupaten tertinggal di provinsi tersebut. Presiden melalui Perpres No. 63 Tahun 2020 telah menetapkan enam kabupaten tertinggal di Maluku, yaitu Seram Bagian Barat, Seram Bagian Timur, Maluku Barat Daya, Kepulauan Tanimbar Kepulauan Aru dan Buru Selatan. Namun, beberapa daerah telah keluar dari kategori daerah tertinggal pada tahun 2020, berkat kerja sinergis berbagai pihak termasuk ormas.

Levina juga menekankan pentingnya kolaborasi komponen pentahelix dalam pembangunan, yaitu pemerintah, swasta, media, kampus, dan ormas (civil society). Menurutnya, semua komponen ini harus berperan aktif dalam lini masing-masing untuk melakukan perubahan dan mengejar ketertinggalan. Ia berharap semua peserta yang hadir di acara ini memahami peran mereka masing-masing dalam proses Pembangunan berkelanjutan.

“Harapan saya hadir di sini adalah untuk mencerahkan dan menginspirasi. Semua ini harus dilakukan melalui kolaborasi pentahelix, pemerintah, swasta, kampus, media dan ormas. Dengan semangat yang tinggi, Levina optimis bahwa melalui kolaborasi dan kerja keras, Maluku akan mampu keluar dari ketertinggalan dengan memanfaatkan potensi kelautannya untuk kesejahteraan masyarakat. Saatnya Maluku Bangkit dalam kolaborasi pentahelix dan dibutuhkan seorang pemimpin orkestrasi dalam memimpin perubahan,” harapnya Levina.

Red Irwan


Klik Logo Diatas
Streaming 100.3FM Radio Elgangga

Siapakah Calon Walikota Bekasi 2024? Polling Diselenggarakan Oleh mediapatriot.co.id

View Results

Loading ... Loading ...


Baca Juga Berita Terbaru Hari Ini Seputar Politik, Pendidikan, Ekonomi, Bisnis, Sosial, Budaya, Pertahanan, Keamanan, Luar Negeri dan Dalam Negeri



Promosi Produk Harga Murah dengan Diskon Besar Hanya di Media kami Hubungi Bagian Promosi & Iklan mediapatriot.co.id KLIK DISINI


Posting Terkait

Jangan Lewatkan

Komentar