oleh

Anisa Cinta Ramadhan (Episode 32), Karya Cicih MPI Sejak 1 September 2020

Episode 32
Kemudian salah satu diantara mereka yang tertembak ialah Muhammad Al-Ghifari Ramadhan pemeran Ramadhan Alhabsy dikarenakan Ramadhan menyelamatkan Anisa dan semua tamu undangan termasuk orangtua dari Ramadhan dan Anisa kaget melihat kejadian tersebut
Anisa: Ramadhan Ramadhan (sambil menangis)
Ramadhan:Anisa(sambil kesakitan)
Umi-abi:hh Ramadhan
Abi; yaallah
Papih-mamih:hh Ramadhan
Najwa:hah Ramadhan
Elsa-karla: Ramadhan?
Elsa:nis Lo Gkpp kan
Anisa:gue gkpp tapi Ramadhan
Karla:Lo yg sabar ya
Kemudian mereka membawa Ramadhan kerumah sakit yg sedang tak sadar kan diri untuk ditangani oleh pihak rumah sakit disaat mereka membawa kerumah sakit Alwi mengejar pelaku tersebut dikarenakan Alwi mengetahui pelaku yg telah menembak Ramadhan
Umi: yaallah Ramadhan yaallah
Ayah: ambulance tolong Carikan ambulance cepat
Anisa: Ramadhan piih Ramadhan
Ayah:kamu yg sabar ya nak mungkin ini cobaan buat kita semua
Alwi:kk Vira aku harus kejar kk Vira
Kemudian ayah melihat Alwi saat Alwi ingin mengejar Vira
Ayah:Alwi kamu mau kemana ayok berangkat
Alwi:gk pih Alwi ada urusan dulu
Ayah:urusan apa
Alwi:gk pih yaudah bentar ya
Ayah:Alwi!!
Ibu:Alwi mau kemana sih pih?
Ayah:papih juga gk tau
Kemudian Vira merasa kebingungan dengan kejadian yg telah menembak Ramadhan
Vira:Lo ko Ramadhan sih yg kena aduuh kenapa harus jadi kaya gini guekan nembak ke arah Anisa ko yg kena Ramadhan sih semoga gk ada yg liat gue harus kabur
Alwi:tunggu?kamu pasti kk Vira kan
Vira:Alwi(dalam hati)?
Alwi: aku tau kamu pasti kk Vira kan
Kemudian Vira lari dari Alwi dan alwi mengejar Vira kemudian Alwi menarik tangan Vira dan alwipun membuka topengnya Vira
Alwi:kk Vira tunggu
Vira:lepasin gk
Alwi:(membuka topengnya)tukan dugaan Alwi benar klo orang yg udah menembak kk Ramadhan itu adalah kk Vira dan sebenarnya kk Vira ingin menembak kk Anisa kan Alwi akan bilangin ke semua orang siapa yg udah nembak kk Ramadhan kan dan sekalian kk Vira di penjara
Vira:dan jangan pernah coba bilang bilang ini ke semua orang termasuk keluarga mu sendiri camkan itu
Alwi:kenapa sih kk Vira ngelakuin itu apa salah kk Nisa sampai kk dengan nekatnya mau membunuh kk Anisa dan akhirnya kk Ramadhan yg kena
Alwi akan bilangin ini semua ke keluarga nya kk Ramadhan dan papih
Kemudian Vira memegang dagunya Alwi dari belakang sambil menekan alwi
Vira:jangan pernah kamu menceritakan ini semua ke keluarga kamu dan Ramadhan awas aja ya klo bilang ini semua ke mereka nyawa orang tua kamu taruhannya
Alwi:Alwi gk perduli
Vira :hoh jadi Lo meremehkan gue hah gue bisa ngelakuin apa aja buktinya gue bisa ngehabisin Ramadhan kan
Alwi:kk Vira jahat
Vira:iya gue emng jahat itu semua karna kk lo
Alwi:apa yg udah kk Nisa lakuin ke kk sehingga kk begitu bencinya sama kk Anisa
Vira; Itu gk penting buat Lo karna itu bukan urusan Lo intinya Lo jaga rahasia gue klo gk kk Lo yg gue habisi
Alwi: ……
Vira:kk Lo itu udah ngerebut Ramadhan dari gue jadii aku benci kk Lo
Alwi:kk Vira jahat kk Vira ,kk vira astaghfirullahaladzim yaallah kk Nisa

Kemudian mereka berada dirumah sakit sambil menunggu hasil dari dokter
Najwa:umi yg sabar ya semua pasti ada jalan keluarnya
Umi:dalam hati (apa klo Ramadhan menikah dengan Najwa apa kejadiannya tidak akan seperti ini siapa yg membenci Anisa dan Ramadhan sedangkan Ramadhan sendiri tidak pernah punya musuh astaghfirullah)
Hanna: padahal Ramadhan sama Anisa baru saja menikah tapi siapa yg sudah menembak Ramadhan filling aku orang yg terpandang itu banyak musuhnya
Najwa: maksudnya kk Hanna siapa?
Hanna:gk ko itukan cuma fillyng kk doang
Najwa:Anisa maksud kk
Hanna:gk udah
Alwi: assalamualaikum
Waalaikumsalam
Ibu:boy kamu habis darimana
Alwi:ouh gk mih
Ayah;ko kamu telat sih wi
Alwi:iya pih maaf
Anisa:kira kira siapa yg udah menembak Ramadhan
Alwi:(kaget)….
Ayah:iya klo misalnya udah ketemu siapa plakunya papih akan penjarakan dia
Ibu:kayanya gk mungkin dong cuma 1 doang yg tau hal ini pas ada dua orang atau lebih atau ada yg membantu dia ataupun ada yg tau siapa plakunya namun dia menyembunyikan nya
Ayah:siapa pun dia papih akan penjarakan dia mau itu pelaku atau yg menyembunyikan
Alwi:hahh(kaget)dalam hati(maafin Alwi ya pih,mih,kk Nisa semuanya termasuk kk Ramadhan Alwi gk bisa ceritain semuanya )
Kemudian dokter keluar dari ruang pemeriksaan dan dokter pun menjelaskan hasil pemeriksaan tersebut
Anisa: dokter gimana keadaan suami saya
Umi:dok gimana keadaan anak saya dok
Dokter:sodara Ramadhan harus segera dioperasi karna kami harus mengeluarkan obat pluru dari tubuh pasien
Umi:lakukan yg terbaik buat anak saya dok
Anisa:dok lakukan untuk suami saya
Dokter:kami pihak rumah sakit akan melakukan yg terbaik untuk pasien yg penting Jangan lupa berdoa
Semua nya :iya dok
Kemudian dokter mengeluarkan Ramadhan dari ruang pemeriksa ke ruang operasi
Anisa: Ramadhan kamu yg kuat ya kamu pasti bisa ngelewatin semua ini
Kemudian Ramadhan dibawa keruang operasi tiba tiba sahabat Anisa datang menemui Anisa
Elsa-karla:Anisa
Anisa: kalian habis kemana
Karla;sorry ya nis tadi kita ada urusan dulu
Anisa:iya gkpp ko
Elsa:gimana keadaan Ramadhan sekarang
Anisa: Ramadhan sedang dioperasi
Elsa:sabar ya nis
Sambil menunggu operasi tiba-tiba Reyhan kk dari Ramadhan datang menemui keluarga dirumah sakit
Reyhan: assalamualaikum
Umi: waalaikumsalam Reyhan kamu darimana aja kamu baru datang
Reyhan:maaf umi bi tadi Reyhan mencari pelakunya dulu Reyhan juga menelpon polisi untuk menindaklanjuti kasus ini
Umi:terus ketemu siapa orangnya
Reyhan:blm umi
Abi: mudah-mudahan cepat ketemu
Reyhan:gimana Ramadhan sekarang
Hanna:itu Ramadhan dioperasi mas
Reyhan: astaghfirullah Ramadhan parah ya
Hanna:gk begitu parah sih mas
Reyhan: syukurlah
Kemudian sambil menunggu operasi mereka melaksanakan ibadah solat magrib berjamaah dan imamnya adalah Abi Hadi alhabsy
Abi:berhubung Ramadhan sedang dioperasi
Kita solat magrib terlebih dahulu
Ayah:iya bnr
Kemudian mereka solat magrib berjamaah disisi lain Vira marah marah ketakutan dengan rahasianya yg sudah diketahui oleh Alwi
Vira:hheuuhh sial kenapa Ramadhan harus nyelametin Anisa dan kenapa rahasia itu harus diketahui oleh Alwi heeuuh rencana gue berantakan semuanya awas aja ya Alwi klo Lo bongkar rahasia gue Lo akan tau akibatnya
Kemudian dokter menjalankan operasi
Ramadhan

Dan setelah lama menunggu dokter keluar dari operasi
Anisa: dokter gimana keadaan suami saya
Umi :gimana dok keadaan aanak saya
Dokter: Alhamdulillah operasi nya berjalan dengan lancar
Semuanya: Alhamdulillah
Anisa:dalam hati (Alhamdulillah yaallah Engka memberikan kesembuhan untuk suami saya )
Abi:terus keadaan Ramadhan sekarang gimana
Dokter: Alhamdulillah beliau tidak terlalu parah kami sudah mengeluarkan pluru dari tubuh nya kami bawa ke ruang rawat tetapi beliau blm sadarkan diri
Ayah:terus dok kapan kita bisa jenguk nya
Dokter:tunggu beliau sudah melewati masa kritisnya
Ayah:iya dok
Dokter saya permisi dulu
Ayah: iya dok makasih
Dokter:mari
Ayah:Anisa papih sama mamih pulang dulu mau ganti baju
Ibu:iya Anisa nanti mamih sama papih kesini lagi sekalian bawa baju ganti buat kamu
Anisa:iya mih hati hati ya
Alwi :Alwi juga ya kk Alwi mau ganti baju dalam hati (maafin Alwi ya kk Alwi terpaksa sembunyiin ini semua karena Alwi gk mau kk Nisa celaka lagi)
Elsa;nis kita pulang ya udah malam udah kan Ramadhan nya udah baik baik aja
Anisa: thank’s ya kalian baik banget sama gue
Karla:yaudah kita pulang ya
Anisa:hati hati ya gays
Najwa nih kayanya umi udah lelah deh mendingan umi sma Abi pulang istirahat terus besok kesini lagi
Umi:tapi umi pengen liat Ramadhan siuman dulu
Najwa:iya
Reyhan:iya umi Najwa bnr mendingan umi sama abi dan Hanna pulang kasian kan udah malam nanti besok kesini lagi
Umi:bener ya Reyhan kalo ada kabar dari Ramadhan kamu langsung kabarin kita
Reyhan:iya
Abi:iya Reyhan Najwa kabarin ya
Kita pulang dulu assalamualaikum
Reyhan-najwa: waalaikumsalam
Najwa:hayu kak
Najwa:Anisa kamu yg sabar ya
Anisa:iya
Reyhan:kita tunggu aja disini diruang rawat supaya tau kabar dari dokter nya
Najwa:iya kk
Kemudian diperjalanan sang ibu melihat kegelisahan di wajahnya Alwi
Ibu:pih mamih itu gk tega tau melihat Anisa sedih terus padahal ini kan hari dimana mereka sedang bahagianya
Ayah:iya mih ya namanya juga musibah
Ibu: perasaan kita gk punya musuh deh pih tapi mamih ngerasa ada yg kurang deh dari pernikahan mereka
Ayah: siapa???
Ibu:ya masa papih gk bisa liat sih
Ayah:ya siapa lagi klo bukan vira,vira kan temen masa kecilnya Anisa dan mereka tuh selalu akrab tapi ko gk ada di pernikahan Anisa ada apa diantara mereka
Ayah:dalam hati(ouh ya Vira sma Anisa kan lagi kurang baik hubungannya apa yg menembak Ramadhan….. astaghfirullahaladzim aku ini mikirin apa sih)
Alwi:dalam hati(Alwi semakin merasa bersalah aja dengan menyimpan rahasia besar ini rasanya Alwi pengen cerita kepada mamih sma papih tapi….euhh)
Kemudian Anisa masuk ke ruang Ramadhan yg belum sadarkan diri
Annisa:dalam hati(apa aku masuk aja ya mumpung kk Reyhan sama Najwa lagi tidur aku masuk aja deh) assalamualaikum Ramadhan kamu bangun ya inikn hari kebahagiaan kita kamu bangun dong Ramadhan aku sama kamu makasih ya kamu udah nyelametin aku aku mencintaimu
Kemudian Anisa tertidur di tangan nya anisa tiba-tiba Ramadhan terbangun dari masa kritisnya nya
Anisa: Ramadhan,kamu udah bangun aku panggil dokter
Ramadhan:Anisa
Anisa:iya Ramadhan ada apa kamu apa
Ramadhan:kamu gkpp kan
Anisa:hah kamu ngomong apa sih Ramadhan harusnya aku tanya kamu gimana kabarnya
Ramadhan:aku baik aku dah sehat dan aku gkpp
Anisa:aku khawatir sama kamu
Ramadhan:aku gkpp makasih ya doa kamu berharga buat aku

Diiringi dengan musik”teman cintaku”
Anisa:iya kan tapi semua orang doain kamu
Ramadhan:iya
Keesokan harinya orang tua anisa datang kerumah sakit sebelum berangkat kerumah sakit tiba-tiba sang ibu melihat Alwi yg sedang gelisah
Alwi:dalam hati(yaallah Alwi harus gimana Alwi bingung yaallah)
Ibu:Alwi
Alwi;hhh iya mih
Ibu:Alwi kenapa boy ko kaget gitu
Alwi:Alwi gk pp ko mih yaudah kan kita mau temui kk Nisa sekalian bawa ganti baju
Ibu:ouh iya dalam hati (boy kenapa sih masa gk pp mukanya murung gitu kaya ada yg disembunyikan) pih ayok
Ayah:ouh iya mih
Ibu;lama banget sih
Ayah:iya tadi papih habis nelpon klayen ada perlu terus papih cansel dulu
Ibu: yaudah yuk berangkat
Ayah:yah
Kemudian mereka berangkat menuju rumah sakit disisi lain Ramadhan terbangun dari tempat tidurnya dan Ramadhan pun membangunkan Anisa
Ramadhan:Anisa bangun
Anisa:euh Ramadhan kamu udah bangun
Ramadhan:iya aku dah bangun
Kamu lelah banget tidurnya
Anisa:ih kamu tuh ya aku tuh lelah liat kamu terbaring disini
Ramadhan:udah gk usah dipikirin kan aku udah gk pp
Anisa:kenapa kamu bilang gkpp kan kemaren terjadinya
Ramadhan:akukan kuat masa aku lemah nanti klo aku lemah aku gk bisa jagain kamu
Anisa:kamu tuh ya masih seperti ini aja udah bikin ketawa
Ramadhan:iya dong demi kamu aku akan tetap semangat
Anisa: masyaallah
Ramadhan:ko kamu masih pake baju pengantin mau nikah lagi
Anisa:ih apaan sih gk lah aku blm ganti baju
Ramadhan:ouh kirain mau nikah lagi
Anisa:emangnya kenapa klo aku nikah lagi
Ramadhan: jangan dong
Anisa:kenapa
Ramadhan:cukup aku aja yg jadi imam kamu

Diiringi dengan musik”annauhibukhafillah”
Anisa: masyaallah (sambil tersenyum)Ouh yaudah aku panggilin dokter ya
Ramadhan:iya
Kemudian dokter pun datang untuk memeriksa Ramadhan dan Anisa pun menunggu diluar dan Najwa pun datang untuk menemui Ramadhan
Najwa:loh Anisa ko diluar Ramadhan kenapa
Anisa:ouh Ramadhan lagi diperiksa sama dokter
Najwa:ouh terus dia udah bangun
Anisa:udah Najwa Ramadhan udah bangun
Najwa: Alhamdulillah syukurlah Ramadhan udah siuman
Anisa:hh mamih papih
Najwa:umi Abi
Umi:Najwa gimana keadaan Ramadhan
Anisa: Alhamdulillah umi Ramadhan udah bangun dan Ramadhan lagi diperiksa sama dokter
Umi: Alhamdulillah
Ibu: Alhamdulillah ouh ya Anisa nih mamih bawain baju ganti kamu sana geh ganti
Anisa:makasih ya mih yaudah Anisa mau ganti dulu
Dokter: keluarga Ramadhan beliau sudah bisa dijenguk
Abi:makasih ya dok
Dokter:iya saya permisi dulu
Abi:yaudah kita langsung masuk aja
Ayah:biar Abi Hadi aja dulu
Reyhan:ouh biar bareng aja pak Farhan
Ayah:ouh gk kita nanti saja nunggu Anisa
Reyhan:ouh gitu ya yaudah yuk
Ibu:pih ko kita ikut masuk
Ayah:yaudah kita nunggu disini aja kan gk boleh banyak2
Umi: assalamualaikum Ramadhan
Ramadhan: waalaikumsalam umi Abi kk Reyhan kk Hanna
Abi:gimana kabar kamu Ramadhan
Ramadhan: Alhamdulillah Ramadhan baik baik aja mi bi
Abi: Alhamdulillah
Reyhan:ouh ya Ramadhan pas kamu ditembak kamu melihat gk orang yg udah menembak kamu
Ramadhan:(bayangan mengingat kejadian)
Ramadhan gk liat orang kk cuma waktu itu Ramadhan mendengar suara teriakan Alwi
Jadi Ramadhan gk tau siapa orang ny
Reyhan:siapa ya plakunya
Umi:yang penting kamu gkpp dan kamu cepat sembuh ya nak
Ramadhan:iya umi makasih ya doa umi Abi kk Reyhan kk Hanna Najwa membuat Ramadhan semakin kuat
Najwa:aku keluar dulu ada telpon
Ayah:Lo Najwa ko kamu keluar
Najwa:ouh mau angkat telpon
Ayah:ouh
Najwa:mari Om
Ayah:iya
Ibu:sopan banget ya Najwa dulu nya mah sama aja kaya Nisa
Ayah: Lo bagus dong Najwa berubah gk kaya Anisa
Ibu:hust papih tuh ya ngomongnya gk disaring dulu
Ayah;udah lah ouh ya Alwi mana
Ibu:ouh iya ya ko dia gk ada
Ouh mungkin dia ke toilet kali pih
Ayah : mungkin
Ibu:pih mendingan kita masuk aja deh lama banget ya Anisa juga blm kesini
Ayah:yaudah kita aja yuk darimana kita nunggu lama
Ibu:tapi Alwi nya
Ayah: udah mudah mudahan bareng sma Anisa
Ibu:ouh yaudah yuk
Ayah-ibu: assalamualaikum
Keluarga Abi: waalaikumsalam eh pak Farhan nunggu lama ya
Ayah:ya lumayan tapi gk pp lagian Sambil nunggu Alwi sama Anisa
Ramadhan gimana keadaan kamu sekarang
Ramadhan: Alhamdulillah baik
Ketika ayah membicarakan soal kejadian ekspresi wajah sang umi terlihat kesal/sinis mendengar ucapan pak Farhan
Ayah: Ramadhan makasih ya kamu udah nyelametin Anisa
Umi:hhh(muka kesal)
Ramadhan:iya Om eh pih lagian kan Ramadhan udah jadi bagian keluarga papih sama mamih itu juga kan tugasnya Ramadhan untuk menjaga dan melindungi Anisa
Ibu: makasih ya nak
Kemudian setelah mereka berbicara dengan lama keluarga Abi dan pak Farhan keluar dan Najwa pun datang menemui Ramadhan
Najwa:umi Abi kk Hanna kalo kalian mau pulang gkpp biar Najwa yg nunggu Ramadhan
Umi:iya bnr umi juga mau pulang Najwa tungguin Ramadhan ya
Najwa:iya umi kan aku sama Anisa
Umi:iya yaudah yuk pulang bi Hanna
Abi:bnr gk pp klo kami pulang dulu
Ramadhan:iya bi mendingan Abi sama umi dan juga kk Hanna kk Reyhan pulang kn ada Anisa
Reyhan:iya lagian aku juga cari plakunya dulu
Ayah:iya papih mau pergi untuk mendampingi Reyhan dan menyelidiki kasus ini
Ramadhan:yaudah gkpp pih kan ada najwa sama Anisa
Ayah:yaudah yuk

Kemudian disisi lain ketika Alwi mau menemui orangtuanya tiba-tiba Vira menarik Tangannya Alwi dan membawanya di tempat sepi tiba-tiba Anisa keluar dari kamar mandi dan Anisa tidak melihat bahwa alwi dan Vira sedang membicarakan sesuatu
Anisa:huh akhirnya ganti baju juga
Langsung kesana deh temui Ramadhan
Kemudian Anisa saling bertemu dengan orang tua nya
Anisa:loh mih pih ko pulang emng udah jenguk alwinya
Ibu:iya udah tadi barusan aja
Anisa:ouh terus mamih sama papih mau kemana
Ayah:tadinya mamih sama papih mau nemani kk Reyhan untuk menyelidiki kasus Ramadhan tpi sekarang mamih smaa papih lagi nyari Alwi
Anisa:hh Alwi emng alwi kesini ya ko Anisa gk liat
Ibu:maka dari itu kita nyari
Anisa:ouh yaudah biar Anisa bantu ya nyari nya
Ibu:eh gk usah Anis mendingan kamu temui Ramadhan kan dia lagi sakit
Ayah:iya bnr apa kata mamih udah gk usah mikirin kita yang penting kamu slalu jagain Ramadhan semestinya karna kan Ramadhan adalah suami kamu
Anisa:iya pih mih yaudah Anisa ke ruangan Ramadhan ya mih pih
Ibu: yaudah
Yuk pih
Kemudian Anisa melihat Ramadhan dengan Najwa saling bercanda tawa dan Anisa pun terbakar api cemburu melihat kedekatan diantara keduanya
Anisa:kayanya Ramadhan lebih senang sama Najwa daripada aku klo sama aku gk pernah tertawa sesenang itu
BERSAMBUNG

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

 

News Feed