TINGKATKAN KETERAMPILAN PENGENDALIAN EMOSI DENGAN LATIHAN, “KESEMAPTAAN FIKIRAN”

BOGOR, MPI – Istilah, “KESEMAPTAAN FIKIRAN”. Mungkin belum terlalu familiar di tengah masyarakat, karena pada umumnya memahami dari aspek fisik semata sehingga dikenal istilah Kesemaptaan jasmani.

Pada hal, semakin tinggi pangkat/jabatan yang disandang maka beban fikiran akan semakin berat sehingga tidak sedikit yang mengalami kelelahan fikiran (mind fatique).

Jika fikiran lelah, maka akan berdampak pada tubuh juga. Dengan demikian, latihan “KESEMPATAN FIKIRAN”. Yang dilakukan secara teratur akan menghasilkan ketangguhan berfikir dan kemampuan dalam pengendalian emosi dengan baik”, ujar pelatih “Kesempatan Fikiran” Dede Farhan Aulawi di bandung kamis 25/01/2024.

Hal tersebut, iya sampaikan setelah dirinya memberikan pelatihan “KESEMAPTAAN FIKIRAN”. Dengan pendekatan neuropsikiologis di batalyon B resimen 1 pasukan pelopor korbrimob, cikeas. Gunung putri kabupaten bogor, tujuan pelatihan guna meningkatkan kemampuan dan ketahanan berfikir, serta meningkatkan ketangguhan dalam pengendalian emosi.

Menurutnya, dalam ilmu psikologi. Emosi diartikan sebagai pola reaksi kompleks yang melibatkan pengalaman, perilaku dan fisiologis, yang digunakan untuk menangani masalah atau peristiwa penting yang dialami individu.

Selanjutnya, iya juga menjelaskan bahwa di dalam otak terdapat sistem limbik yaitu pusat pengaturan emosi. Memori dan perilaku seseorang, sistem limbik terdiri dari sejumlah bagian yang memiliki fungsi berbeda. Ada hipotalamus, hipokampus dan amigdala.

Saat mengalami peristiwa tertentu, sistem limbik akan mengirim sinyal menuju ketiga bagian tersebut. Sinyal tersebut, diproses dan membuat kita bereaksi secara spontan. Untuk itu, diperlukan bagaimana cara menyadari atau memvalidasi setiap emosi yang dirasakan.

Sistem limbik dikenal sebagai korteks paleomammal, yaitu sekumpulan struktur yang saling berhubungan di otak, lebih khusus lagi di otak tengah. Amigdala adalah struktur kecil berbentuk almond di lobus temporal, terletak tepat di sebelah hipokampus. Fungsi utamanya adalah dalam respon emosional, termasuk perasaan bahagia, takut, marah dan cemas. Dengan mengevaluasi valensi emosional suatu situasi, amigdala membantu otak mengenali potensi ancaman.

Kemudian ia pun menguraikan bahwa melalui ‘Pelatihan Dasar Kesemaptaan Fikiran’ dapat menyeimbangkan harmoni gerak fisiologis tubuh dengan pola sistem pernafasan (respiratory system) sehingga terjadi harmoni keseimbangan untuk mensuplai kebutuhan oksigen ke seluruh jaringan tubuh, khususnya otak guna menjaga fungsi sistem limbik secara optimal. Harmoni olah gerak ini akan menghasilkan neurotransmitter tertentu yang membuat merasa nyaman, seperti endorfin . Selain itu, meningkatkan aliran darah dan memasok oksigen ke otak bahkan dapat merangsang pertumbuhan sel otak baru , yang disebut juga neurogenesis hipokampus.

Otak adalah tempat berpikir dan kecerdasan, serta pusat kendali seluruh tubuh. Otak mengoordinasikan kemampuan untuk bergerak, menyentuh, mencium, mengecap, mendengar, dan melihat. Hal ini memungkinkan orang untuk membentuk kata-kata, berbicara, dan berkomunikasi, memahami angka, mengarang dan mengapresiasi musik, mengenali dan memahami bentuk geometris, serta membuat rencana ke depan. Otak membutuhkan nutrisi yang konstan. Hal ini memerlukan aliran darah dan oksigen dalam jumlah yang sangat besar dan terus menerus, dimana sekitar 25% aliran darah dari jantung. Hilangnya aliran darah ke otak selama lebih dari sekitar 10 detik dapat menyebabkan hilangnya kesadaran.

Lebih lanjut, Dede menambahkan terkait hal tersebut dimana kekurangan oksigen atau kadar gula (glukosa) yang sangat rendah dalam darah dapat mengakibatkan berkurangnya energi pada otak dan dapat melukai otak secara serius dalam waktu 4 menit. Namun, otak dilindungi oleh beberapa mekanisme yang dapat bekerja untuk mencegah masalah tersebut. Misalnya, jika aliran darah ke otak berkurang, otak segera memberi sinyal pada jantung untuk berdetak lebih cepat dan lebih kuat, sehingga memompa lebih banyak darah. Jika kadar gula dalam darah menjadi terlalu rendah, otak memberi sinyal pada kelenjar adrenal untuk melepaskan epinefrin ( adrenalin ), yang merangsang hati untuk melepaskan simpanan gula.

“Jika latihan ini dilakukan secara rutin, sekitar 20 menit di pagi hari dan 20 menit di sore hari maka akan mendapatkan hasil yang maksimal. Ia tidak akan mudah Lelah saat menerima beban fikiran yang berat, ketangguhan dan analisis berfikirnya akan tajam dan jernih, serta pengendalian emosinya akan maksimal. Semoga bermanfaat dalam melaksanakan tugas – tugas yang diemban secara baik dan maksimal untuk kepentingan bangsa dan negara”, pungkasnya. Dede

(Sumber : Hadi Try Wasisto.R/Pasukan Ghoib Kaperwil Aceh)


Klik Logo Diatas
Streaming 100.3FM Radio Elgangga

Siapakah Calon Walikota Bekasi 2024? Polling Diselenggarakan Oleh mediapatriot.co.id

View Results

Loading ... Loading ...


Baca Juga Berita Terbaru Hari Ini Seputar Politik, Pendidikan, Ekonomi, Bisnis, Sosial, Budaya, Pertahanan, Keamanan, Luar Negeri dan Dalam Negeri



Promosi Produk Harga Murah dengan Diskon Besar Hanya di Media kami Hubungi Bagian Promosi & Iklan mediapatriot.co.id KLIK DISINI


Posting Terkait

Jangan Lewatkan