oleh

Gelar RUPST 2021, PT BENTOEL INTERNASIONAL INVESTAMA TBK. Berkomitmen Untuk Menempatkan Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (Environmental, Social and Governance) Menjadi Hal Terpenting dan Paling Utama

MediaPATRIOT – Jumat, 2 juli 2021 PT Bentoel Internasional Investama Tbk (“Perseroan”) baru saja menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (“RUPST”) yang telah menyetujui dan mengesahkan Laporan Direksi dan Laporan Dewan Komisaris mengenai jalannya usaha Perseroan dan administrasi keuangan Perseroan untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2020. Dengan penerapan protokol kesehatan COVlD-19 yang ketat, Direksi menyampaikan pencapaian penting Perseroan pada tahun 2020, di antaranya adalah dengan didukung oleh infrastruktur operasional yang lengkap, mulai dari proses penanaman daun tembakau sampai distribusi produk akhir (seed-to-smoke), pada tahun 2020 Perusahan membuktikan kontribusinya terhadap agenda Group dalam mencapai visi ‘Masa Depan yang Lebih Baik’ (A Better Tomorrow) dengan melakukan ekspor baik dalam bentuk rokok maupun tembakau dan bertransformasi menjadi pusat ekspor (export hub) multi-kategori.

Sejalan dengan komitmen Perseroan untuk terus berinovasi dan memenuhi selera konsumen di tengah lingkungan yang begitu cepat berubah, di tahun 2020 Perseroan memperkenalkan VELO untuk memberikan pilihan yang lebih rendah risiko* dan lebih mudah dinikmati bagi konsumen kami. VELO merupakan kantong nikotin bebas tembakau yang pertama di Indonesia yang pada awalnya diperkenalkan di Swedia. Setelah melalui penyempurnaan selama bertahun-tahun, induk perusahaan Perseroan, British American Tobacco dengan bangga mengumumkan bahwa Indonesia menjadi pasar ke-18 yang tergabung dengan kelompok pasar dengan ambisi baru. Sementara tembakau tetap menjadi bagian yang sangat penting dari bisnis kami, Bentoel Group juga berkomitmen untuk meningkatkan nilai rokok tradisionalnya melalui inovasi dan produk kelas dunia.
*Berdasarkan uji berat dan asumsi perubahan total pola konsumsi rokok. Produkproduk ini tidak bebas risiko dan membuat kecanduan.

“Perseroan terus berkomitmen untuk mendukung program-program Pemerintah dalam berbagai bidang. Pada tahun 2020, Perseroan telah berhasil melakukan ekspor produk-produk berkualitas tinggi kami ke 23 negara di Asia Pasifik dan Timur Tengah yang nilainya mencapai 2,9 triliun Rupiah. Negara tujuan ekspor Perseroan tersebut telah mengalami peningkatan yang pesat dari sebelumnya yang berjumlah 20 negara di tahun 2019. Pencapaian ini tentunya turut memberikan kontribusi pada peningkatan pendapatan ekspor negara dan pertumbuhan ekonomi nasional,” menurut Steve Pore, Presiden Direktur. PT Bentoel Internasional Investama Tbk.

Dukungan terhadap program Pemerintah juga diwujudkan saat Perseroan membangun Visi Masa Depan yang Lebih Baik (A Better Tomorrow), Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (Environmental, Social and Governance) adalah yang terpenting dan paling utama dari semua yang dilakukan, dan keberlanjutan (sustainability) adalah inti dari bisnis kami. Agenda Keberlanjutan mencerminkan komitmen Perseroan untuk mengurangi dampak kesehatan atas bisnis kami sebagai fokus utama perhatian kami. Dalam menjalankan produksi tembakau, Perseroan tidak melupakan aspek menjaga lingkungan. Beberapa usaha Perseroan adalah berkolaborasi dengan Universitas Mataram untuk menjalankan penelitian mengenai kualitas air, tanah, dan udara saat produksi tembakau, melakukan program penghijauan dengan menanam 8.200 pohon kemiri di Lombok Tengah dan Lombok Timur, serta melakukan pelatihan di lapangan untuk mitra petani sebagai bagian dari Program Tembakau Berkelanjutan.

Program ini merupakan komitmen Perseroan untuk secara terus menerus dalam memberdayakan dan mendukung pertumbuhan usaha kecil dalam rangka membantu memulihkan ekonomi akibat pandemi COVlD-19. Di tahun 2020, Perseroan juga berperan aktif dalam mendukung berbagai upaya Pemerintah dalam menangani krisis ini, tim lintas divisi secara cepat bekerja bersama untuk memproduksi hand sanitizer di salah satu pabrik Perseroan di Malang. Hand sanitizer tersebut, bersama dengan bantuan lain berupa masker, kaca mata medis, sarung tangan, dan Alat Pelindung Diri (APD) didistribusikan kepada masyarakat sekitar melalui Pemerintah di Jakarta, Kota dan Kabupaten Malang, serta Nusa Tenggara Barat.

Dalam RUPST hari ini, sehubungan dengan pengunduran diri Ibu Mercy Francisca Sinaga sebagai Direktur dan dengan mempertimbangkan kesinambungan rencana kegiatan Perseroan, para pemegang saham menyetujui untuk mengangkat Ibu Dinar Shinta Ulie sebagai Direktur Perseroan. Dengan demikian, susunan Direksi Perseroan sejak penutupan RUPST ini adalah sebagai berikut:

Direksi
Presiden Direktur : Steven Gerald Pore Direktur : Faisal Saif
Direktur : Martin Arthur Guest
Direktur : Widyo Rulyantoko
Direktur : Dinar Shinta Ulie

Tahun 2021 masih akan menjadi tahun yang penuh tantangan bagi industri tembakau. Kenaikan Tarif Cukai dan Harga Jual Eceran (HJE) yang tertinggi dalam sejarah, kurangannya tingkat prediktabilitas peraturan, meningkatnya perdagangan rokok ilegal serta minimnya insentif untuk mendorong investasi telah memberikan tekanan yang besar bagi industri tembakau secara keseluruhan. Di tengah tantangan akibat kebijakan tarif cukai tersebut, dunia juga menghadapi tantangan lain akibat munculnya pandemi COVlD-19 pada awal tahun 2020. Pandemi COVID-19 juga turut menambah tekanan yang dialami oleh Perseroan pada tahun 2021.

Perseroan berharap agar Pemerintah lebih memperhatikan keberlanjutan industri tembakau melalui regulasi yang berimbang bagi seluruh pemangku kepentingan. Terlepas dari tantangan-tantangan tersebut di atas, Perseroan yakin bahwa kami akan terus berperan aktifdalam perekonomian Indonesia menciptakan nilai dan masa depan yang lebih baik bagi semua pemangku kepentingan.

“Di tengah situasi yang sulit seperti sekarang ini, kami berkomitmen untuk terus mendukung Pemerintah dalam upaya pemulihan ekonomi akibat dari dampak pandemi tersebut. Oleh karena itu, kami sangat berharap agar Pemerintah dapat lebih memperhatikan keberlangsungan industri tembakau dengan mengeluarkan kebijakankebijakan serta regulasi yang berimbang bagi seluruh pemangku kepentingan, mengingat saat ini industri tembakau membutuhkan waktu untuk melakukan recovery atas penurunan penjualan yang cukup signifikan,” tutup Steve.

Hari Rabu kemarin, 30 Juni 2021, Bentoel Group bersama Komando Distrik Militer (Kodim) 0818 Kabupaten Malang Kota Batu baru saja menggelar vaksinasi massal di di pabrik yang berlokasi di Jalan Raya Karanglo. Proses vaksinasi dilakukan dengan target 1.250 karyawan. Program Vaksinasi ini bertujuan untuk mendukung program Pemerintah dalam mempercepat proses vaksinasi bagi masyararakat serta membantu pemulihan ekonomi nasional. Selain program tersebut, Perseroan juga berpartisipasi dalam program Vaksin Gotong Royong yang disediakan oleh Pemerintah melalui Kamar Dagang dan lndustri lndonesia (KADIN).

Risalah lengkap mengenai pencapaian Perseroan pada tahun 2020 dapat dilihat dalam Laporan Tahunan Perseroan yang tersedia secara online di situs Perseroan: www.bentoelgroup.com

Mengenal Bentoel Group

Bentoel Group, yang terdiri dari PT Bentoel lnternasional lnvestama Tbk dan anak-anak perusahaannya, adalah bagian dari British American Tobacco Group (BAT). BAT adalah sebuah perusahaan tembakau global yang memiliki jaringan di lebih dari 180 negara. Hal ini memungkinkan Perseroan untuk menambahkan brand global Dunhill dan Lucky Strike ke dalam portofolionya. Kegiatan usaha kelas dunia Perseroan meliputi riset dan pengembangan, pemrosesan daun tembakau dan cengkih, manufaktur produk tembakau, termasuk pemasaran dan distribusinya. Pelaksanaan kegiatan-kegiatan ini didukung oleh lebih dari 2.000 karyawan di seluruh lndonesia. Pada tahun 2020, Perseroan telah melakukan ekspor ke 23 negara tujuan, yang nilainya mencapai Rp2,9 triliun (red Irwan)

Punya akun DANA gak? Klik saja sekarang ada uang Rp.101 untuk 99 orang pertama KLIK DISINI DANA KAGET

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed