oleh

Produsen Tempe Mogok produksi “Shalimar Anwar Sani Ketua BKN Ikut Angkat Bicara “

Jakarta – MPI Mengutip informasi tentang Produsen Tempe Mogok Produksi, mulai hari ini (Senin-red) hingga Rabu 23 Februari 22, alasan aksi mogok para pembuat tempe dan tahu tersebut adalah dikarena harga kedelai yang saat ini tinggi.
Ketua Puskopti DKI Jakarta Sutaryo menjelaskan aksi itu dilakukan sebagai bentuk protes mahalnya harga kedelai. Ia menyebut harga kedelai mencapai Rp11.300 per kg,( 23/2).

Melihat persoalan ini, Shalimar Anwar Sani selaku Kepala Badan Kebudayaan Nasional PDI Perjuangan DKI Jakarta mengungkapkan kegelisahaannya.
“Tempe dan tahu adalah makanan ciri khas nusantara dan makanan rakyat yang sedari dulu dikenal dengan kesederhanaannya namun bergizi tinggi. Saya nelangsa mendengar adanya mogok produksi oleh produsen tempe dan tahu di negeri sendiri,” jelas Shalimar Anwar Sani yang akrab dipanggil SAS.

Baca Juga : AYU TINGTING KENA SOROTAN MUI (ARTIS6.COM)

Baca Juga : VIRAL JENAZAH (MAYAT) DI ANGKUT OJEK (BANGGAI.MEDIAPATRIOT.CO.ID)

Sebagai makanan yang dirindukan oleh masyarakat Indonesia yang merantau keluar negeri, menurut Shalimar, sudah selayaknya ada perlindungan dan pendampingan khusus kepada para produsen tempe dan tahu agar tidak tergerus perdagangan bebas, persaingan harga pasar, dan kekurangan lahan pertanian.
“Makanan juga menjadi ciri budaya, maka sudah selayaknya untuk kita pertahankan dan upayakan keberlangsungannya. Seandainya saja pihak-pihak yang mampu mau bergerak bersama para petani kedelai demi mewujudkan kebutuhan nasional kedelai dengan kualitas yang baik, saya yakin harga kedelai sebagai bahan pokok tempe dan tahu tidak seharusnya melonjak jauh,” jelas Shalimar semangat.

Baru-baru ini Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo berencana untuk mengejar produksi kedelai lokal dalam waktu 200 hari atau dua kali musim tanam. Swasembada atau pemenuhan kebutuhan kedelai dari produsen lokal hanya akan terjadi jika ada ketersediaan lahan untuk penanaman kedelai, menemukan varietas baru, serta meregulasi tata niaga meliputi regulasi harga dan pengendalian impor. Atas hal ini, Shalimar mengapresiasi dan mendukung penuh permintaan Presiden Jokowi kepada Menteri Pertanian untuk mencari lahan khusus guna produksi kedelai.
“Ini sudah bentuk perhatian khusus dari Presiden Jokowi terkait ketahanan pangan dan keberlangsungan makanan tempe tahu yang menjadi ciri khas Indonesia,” tegas Shalimar.

Shalimar berharap, semoga dengan niat baik ini dapat terealisasi dengan baik pula.
Sebagai pimpinan yang menaungi Badan yang bergerak di bidang kebudayaan, Shalimar sangat berharap tempe dan tahu tetap bertahan keberadaannya di tengah masyarakat.
“Makanan merupakan produk dan cerminan budaya, kuliner merupakan identitas budaya. Jangan sampai tempe dan tahu hilang karena tidak ada lagi yang memproduksinya. Ini juga menjadi pengingat kita agar senantiasa bersemangat berdikari untuk kedaulatan pangan di negeri sendiri,” jelas Shalimar.

(Gon/Yadi ).

Hubungi Redaksi / Bagian Iklan di Whatsapp Center 08999208174

Baca Juga : SEEKOR HARIMAU SERANG DOKTER HEWAN DI TAPSEL (MEDIAPATRIOT.CO.ID)

Baca Juga : KODIM 0504 /JAKARTA SELATAN BERSAMA HIPMI GELAR BAKTI SOSIAL DAN VAKSINASI (BERITAMPI.COM)

Sejarah Berdirinya Media Online Nasional www.mediapatriot.co.id

Media Online Nasional www.mediapatriot.co.id didirikan oleh Hamdanil Asykar pada tanggal 27 Maret 2012 di Kota Bekasi Jl. Ir. H. Juanda No.220G Bulak Kapal Bekasi Timur dan Berbadan Hukum PT. GABUSELA (PT. GALIBUMI SEKAR LANGIT).

Namun dengan adanya peraturan baru dari Dewan PERS harus berbadan Hukum PT dibidang khusus Media maka dibuatlah PT baru dengan nama PT. MEDIA PATRIOT INTERNASIONAL dengan alamat yang sama.

Hamdanil Asykar selaku pendiri sekaligus Pemimpin Redaksi Media Online Nasional www.mediapatriot.co.id sudah mengikuti Uji Kompetensi Wartawan (UKW) di PWI Bandung Jawa Barat dengan Tingkat Muda dan segera mengikuti jenjang berikutnya yaitu Madya dan Utama sebagai syarat mutlak Pemimpin Redaksi Media Online harus sudah mengikuti UKW sampai tingkat utama.

Nilai DA 57 dan PA 36 media online nasional www.mediapatriot.co.id otomatis mempunyai harga iklan / backlink yang tinggi yaitu Rp.5.000.000,- (NEGO) / Tayang.

Di ulang tahunnya yang ke 10 mulai tahun 2022 media online nasional www.mediapatriot.co.id memberikan apresiasi kepada para pengusaha UMKM mendapatkan diskon iklan / backlink mulai dari 10% sampai 90% sehingga bisa memberikan Brand kepada semua UMKM bisa dikenal keseluruh Indonesia bahkan ke mancanegara. (REDAKSI)



UCAPAN SELAMAT HARI RAYA IDUL ADHA 1443 H / 2022 M DARI BERBAGAI INSTANSI PEMERINTAH / SWASTA :


Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *